Dengan menjelajahi situs ini, kamu bersedia penggunaan Cookie untuk penawaran iklan yang akan disesuaikan dengan minat kamu, untuk melakukan statistik dan untuk memfasilitasi pembagian informasi di jejaring sosial. Untuk mengetahui info lebih lanjut, klik di sini

Bagaimana mencegah kerusakan gigi akibat mulut kering?

Bagaimana mencegah kerusakan gigi akibat mulut kering?

Apa itu mulut kering? Mulut kering biasa terjadi saat kamu mengalami dehidrasi atau merasa cemas. Kita dapat dengan mudah meredakan perasaan ini dengan meminum air. Terus-menerus merasa seperti ini dapat mengindikasikan masalah mendasar yang lebih serius. Oleh karena itu, jika kamu mengalami mulut kering yang tidak wajar, kamu mungkin perlu menemui dokter gigi atau dokter umum agar mereka dapat mencoba mencari tahu penyebabnya dan membantumu mencegah kerusakan gigi yang disebabkan oleh mulut kering. Mari pelajari penyebab dan gejala mulut kering serta cara mengatasi mulut terasa kering.

Penyebab mulut terasa kering

Penyebab mulut terasa kering

Dehidrasi

Dehidrasi terjadi ketika tubuh kehilangan banyak cairan tanpa diisi kembali. Kita mungkin mudah menderita setelah menyelesaikan latihan fisik intensitas tinggi, berada di lingkungan yang kering atau berada dalam situasi gugup. Hal ini dapat terjadi akibat muntah, diare, keringat yang banyak, atau kehilangan darah. Saat kamu mengalami dehidrasi, tubuhmu menghasilkan lebih sedikit air liur dari biasanya, yang dapat menyebabkan mulut kering.
Penyebab mulut terasa kering

Gaya hidup tidak sehat

Nikotin dalam tembakau diketahui dapat mengurangi aliran air liur, oleh karena itu merokok dapat mengurangi produksi air liur dan memperparah mulut kering. Menghirup dan menghembuskan napas dengan mulut terbuka sering dapat memperburuk kondisi karena udara kering bergerak masuk dan keluar dari rongga mulut melalui lidah dan gigi.
Penyebab mulut terasa kering

Efek samping obat atau penyakit tertentu

Sekitar 600 zat legal dan terlarang serta obat-obatan telah dikaitkan dengan mulut kering sebagai salah satu efek sampingnya. Antihistamin, obat tekanan darah, obat penenang, dekongestan, pereda nyeri, antidepresan, dan narkotika terlarang seperti kokain adalah contohnya. Sindrom Sjögren, HIV/AIDS, penyakit Alzheimer, diabetes, anemia, cystic fibrosis, rheumatoid arthritis, hipertensi, penyakit Parkinson, stroke, dan gondongan dapat menyebabkan mulut kering.

Apa Gejala Mulut Kering?

Sering haus

Rasa haus merupakan sinyal normal dari otak untuk mengingatkan kita agar minum cukup cairan akibat dehidrasi. Namun, jika kamu terus-menerus merasa haus meski sudah minum banyak air, mungkin itu pertanda kamu memiliki masalah mulut kering.

Tenggorokan terasa kering

Tenggorokan kering biasanya terlihat selama bulan-bulan dingin karena udaranya kering, jika demikian, dapat dengan mudah diatasi dengan minum air yang cukup. Namun, jika kamu terus-menerus mengalami tenggorokan kering dan gatal, kamu mungkin menderita mulut kering.

Sensasi terbakar atau geli di mulut dan terutama di lidah

Saat menderita mulut kering, kamu mungkin merasakan sensasi terbakar atau geli di mulut, terutama saat minum atau makan. Ini dapat membuat makan atau berbicara menjadi sulit karena menyebabkan rasa sakit setiap kali kamu menggunakan mulut untuk aktivitas sehari-hari yang berbeda, karena kondisi ini dapat terjadi di mana saja di mulut kamu, termasuk lidah, gusi, dan dasar serta langit-langit mulut.

Lidah kering, merah

Selain sensasi terbakar atau gatal di lidah, mulut kering dapat menyebabkan lidah kering dan merah yang menyebabkan penampilan lidah kamu seperti stroberi.

Rongga mulut mudah terluka

Air liur bertindak sebagai pelumas di mulut kita untuk mencegah cedera pada area yang rentan. Air liur kering dapat menyebabkan gigi kita atau benda asing mudah memotong atau melukai mukosa mulut atau lidah. Luka ini menyebabkan rasa sakit dan iritasi terbakar, terutama selama aktivitas kita sehari-hari seperti mengunyah atau menyikat gigi.

Napas bau

Kehadiran air liur alami sangat penting dalam membilas bakteri atau partikel sisa makanan dari mulut kita. Air liur kering menyebabkan gagalnya mengeluarkan zat-zat ini, oleh karena itu bakteri mulai terurai di mulut dan menimbulkan bau tak sedap pada napas kita.

Bagaimana cara mencegah mulut kering?

Gunakan sikat gigi dengan bulu sikat yang lembut

Menggunakan bulu yang lebih lembut untuk menyikat gigi dapat mencegah rasa tidak nyaman pada mulut dan sariawan. Sama seperti Darlie Volcanic Charcoal Toothbrush, sikat gigi ini mengandung mineral vulkanik dari Pulau Jeju di Korea Selatan dan Arang Binchotan dari Jepang. Kombinasi keduanya dapat mencegah bakteri tumbuh pada bulu sikat. Selain itu, ujung bulu sikat gigi Darlie Spiral Clean Toothbrush kurang dari 0,01mm yang membantu menjangkau lebih dalam untuk pembersihan yang lebih baik.

Gunakan pasta gigi berfluorida

Pasta gigi berfluoride juga dapat membantu mengatasi mulut kering. Pasta gigi Darlie Double Action diperkaya dengan esensi spearmint dan peppermint alami. Menggabungkan bahan-bahan tersebut dapat memberikan sensasi pendinginan dan menyegarkan yang instan. Membuat mulut kamu terasa segar dan tidak kering.

Floss gigi setiap hari

Flossing setidaknya sekali sehari, terutama setelah makan, memang cukup sulit dilakukan setiap hari, tetapi sangat efektif untuk mengatasi mulut kering. Selama kamu tetap pada rutinitas kebersihan mulut yang benar, meskipun mungkin tidak secara langsung membantu masalah mulut kering yang kronis, tapi dapat menjaga kebersihan gigi dan membantu menghindari banyak masalah gigi yang disebabkan oleh mulut kering yang kronis.

Kunjungi dokter gigi secara rutin untuk pengecekan

Jika kamu memiliki mulut yang sangat kering, dokter gigimu mungkin akan meresepkan obat perangsang air liur. Untuk meningkatkan produksi air liur dan melindungi gigimu, dokter gigi mungkin memberi kamu pilocarpine atau cevimeline. Selain itu, jika kamu mengunjungi dokter gigi secara teratur, kamu dapat menemukan masalah mulut sebelum menjadi parah.

Tips Kesehatan Mulut
/
Kesegaran
/
Bagaimana mencegah kerusakan gigi akibat mulut kering?